Apple Merilis Pembaruan IOS 1631 Yang Menambah Celah Keamanan

Apple resmi merilis pembaruan perangkat lunak iOS 16.3.1 untuk pengguna perangkatnya. Pembaruan ini disediakan untuk mengatasi sejumlah masalah kecil seperti kerentanan keamanan dan masalah fungsional.

Seperti dikutip balitteknologikaret.co.id, Rabu (15/2/2023), salah satu masalah yang dibahas dalam pembaruan ini adalah kerentanan kedua di kernel yang bukan kode arbitrer yang telah dilaporkan dieksploitasi secara aktif di WebKit dan Safari. Tidak diketahui apakah itu telah dieksploitasi secara aktif.

Selain iOS 16.3.1, solusi untuk masalah ini juga diluncurkan di iPadOS 16.3.1 dan macOS 13.2.1. Selain kelemahan keamanan, pembaruan ini juga mengatasi beberapa masalah lain, seperti layanan iCloud yang tidak responsif dan bug Siri yang mencegah akses ke fitur Find My.

Sedangkan untuk pengguna iPhone 14, pembaruan ini juga menyertakan perubahan pada fitur keamanan deteksi tabrakan. Seperti diketahui, fitur ini telah menghasilkan beberapa laporan palsu dan kini Apple mengklaim telah memperbaikinya.

Oleh karena itu, pengguna Apple disarankan untuk segera mengunduh pembaruan ini. Untuk memperbarui ke iOS 16 terbaru, pengguna hanya perlu mengikuti langkah-langkah di bawah ini.

Sedangkan menurut data DemandSage, akan ada lebih dari 1,5 miliar pengguna aktif iPhone di seluruh dunia pada tahun 2023. Lebih dari 2,24 miliar iPhone telah terjual sejauh ini, dengan 153 juta iPhone terjual pada kuartal ketiga tahun 2022.

Ini merupakan prestasi yang luar biasa untuk perangkat yang menjual ponsel cerdas dengan perangkat keras khusus dan sistem operasi unik.

Tidak seperti Android, di mana pengguna dapat memilih antarmuka dan sistem operasi internal dari setiap merek dengan spesifikasi berbeda, pengguna iPhone harus menerima apa yang ditawarkan Apple dalam hal perangkat keras dan perangkat lunak.

Baca Juga  Ulasan Turnamen Higgs Domino Siapakah Juara Selanjutnya?

Namun, hal itu tidak berlaku bagi Presiden AS Joe Biden dan pemerintahannya. Pasalnya, mereka meminta Apple melakukan perubahan pada iOS 17.

Dilaporkan dikutip di Gizchina pada Senin (6 Februari 2023), pemerintahan Joe Biden merekomendasikan aturan baru tersebut. Aturan ini mencakup perubahan besar di Apple iOS dan perubahan kebijakan di App Store.

Ini berasal dari Studi Analisis Kompetitif NTIA April 2022 dari Penasihat Kebijakan Telekomunikasi dan Internet AS pada Perangkat Smartphone.

Investigasi ini dilakukan atas mandat DPR untuk memberikan perubahan dan perbaikan yang kompetitif. Ini juga bertujuan untuk mengurangi hambatan bagi pendatang baru sambil meningkatkan pengalaman pelanggan.

Sekarang NTIA melaporkan di iOS Apple. Ada banyak perubahan yang direkomendasikan untuk iOS 17, sistem operasi terbaru dari Apple dan App Store.

Rekomendasi untuk App Store dan iOS 17 oleh Administrasi Biden

Laporan ini merekomendasikan undang-undang baru dan tindakan tambahan untuk menegakkan undang-undang antimonopoli. Dalam hal ini, upaya Apple untuk meningkatkan persaingan semakin terhambat.